Preparatin to Toilet Training

بسم الله الر حمن الر حيم


Assalamualaikum Moms hebat,

Lagi musim hujan ni ya, waspada banjir jadi kudu jaga kebersihan dan kondisikan sampah-sampahnya yaa...
Apalagi sampah diapers nih yang paling banyak memenuhi sungai-sungai kecil di jalanan.
Maka dari itu disini saya akan sedikit membahas masalah toilet training bagi para moms yang punya balita di rumah.
Karena secara tidak langsung, semakin cepat kita memulai toilet training akan berpengaruh pada kondisi lingkungan kita.
Daripada kita menyalahkan para petinggi negara, lebih baik memulai dari diri kita sendiri dengan mengurangi limbah diapers.




Pertanyaan yang biasanya muncul adalah 
"ribet ga sih?" Hmmm.. pastinya ya, tapi itu cuma di awal kok...
"Pasti dirumah jadi bau ompol?" Ga kok kalau langsung dibersihin pas anak ngompol. 
Cuma butuh ekstra stock celana dan tentunya ekstra double triple sabar aja....hehehe

Kapan memulai Toilet Training?

Toilet training sebaiknya dilakukan sejak dini. Idealnya, setelah memasuki usia 18 bulan si Kecil bisa mulai dilatih untuk toilet training, karena ia telah mampu berdiri sendiri dengan baik dan jadwal BAK & BAB yang semakin teratur. 
Usia 18 bulan itu idealnya ya Moms, tentunya bisa disesuaikan dengan kondisi anak dan moms masing-masing. 
Intinya semakin cepat kita memulai, semakin cepat kita memetik hasilnya. Mau sekarang atau nanti, kita tetap akan melalui proses Toilet Training. Semakin cepat semakin baik menurut saya pribadi, karena setelah anak masuk fase terrible two (usia 2thn), anak akan lebih sulit dikondisikan. Dimana anak jdi lebih senang menolak ajakan kita, lebih mudah marah atau cranky dan itu akan semakin menguras kesabaran kita.

Nah kondisi anak yang perlu kita jadikan patokan bahwa anak sudah siap toilet training seperti di bawah ini ya Moms..

1. Menunjukkan perasaan ga nyaman pas pakai diapers yang basah.
2. Periode buang air kecil sudah semakin teratur. Biasanya sekitar 2-3 jam sekali.
3. 'Kepo' alias pengan tahu kalau orang tua atau ada orang dewasa yang masuk-keluar kamar mandi.
4. Bisa duduk tenang selama 2-5 menit.
5. Menunjukkan keinginan untuk mandiri, maksudnya anak ingin melakukan berbagai hal sendiri.
6. Anak sudah paham dan mengerti instruksi.
7. Anak tidak BAB di popok saat malam hari.


Saat sudah mantap mau lepas diapers dirumah dan mau mulai toilet training, jangan berekspektasi terlalu tinggi. Jangan berharap bisa langsung full ga ngompol seharian ya, tapi niatkan mau melatih anak biar mulai terbiasa BAK dan BAB di toilet langsung.


Ini based on experience dan hasil belajar dari banyak sumber. Karena anak saya no diapers sejak bayi (pakai cuma pas pergi atau mamak lagi tumbang aja), jadi Moms bisa sesuaikan dengan kondisi masing-masing ya...

Oiya ga usah ribet mikir make potty seat dll dlu. Intinya, mau melatih anak untuk BAK dan BAB di toilet, bukan di celananya 😁✌

Gimana mulainya?
👉Amati tanda2 anak mau BAK dan BAB
Karna dri awal aku dah komit no diapers, jadi tanda2 anak mau pips atau pups bisa keliatan dri sekitar 6bulan. Bisa dilihat dari ekspresi atau gerak geriknya, biasanya dari gerdikan kepala atau anak mulai pegang2 area "bawahnya" klo mau pips (kalo anak cowok lebih gampang lgi, bisa dicek si "itunya" akan tegap berdiri😁).
Nah kalo BAB lebih keliatan jelas tandanya, dilihat dari raut wajah dan ekspresinya yang sedang berusaha mengeluarkan sesuatu atau biasanya anak akan mulai sering kentut.

👉Bagi yang belum mengetahui tanda2 diatas, bisa memulai dengan menjadwalkan anak untuk BAK dan BAB di toilet
Ini bisa dimulai saat anak dah berdiri tegap atau mulai bisa bicara, ajak ngobrol anak utk BAK dan BAB di toilet seperti ortunya. Anak sedari nayi sudah paham kalau sering diajak ngobrol, dan berikan contoh saat kita mau ke toilet (ini under 2years ya).

1. Ajak anak tiap bangun tidur langsung ke toilet.
Pastikan anak sudah dalam kondisi "on" dan biarkan anak membaca situasi di dalam toilet. Biasanya anak akan pips dengan sendirinya.
2. Ajak anak untuk ke toilet setiap 2jam sekali
Tawarkan anak untuk pips, basahi kakinya dengan sedikit air dan tunggu beberapa saat. Kalau sudah berhasil pips, beri pujian ke anak dan sampaikan untuk pips di toilet seperti ini lagi.
Tapi jika memang belum mau keluar pips nya coba ulangi setengah jam kemudian.
Untuk BAB sesuaikan dengan keinginan anak, klo anak belum bisa ngomong bisa dilihat dari ekspresi atau anak mulai kentut. 
Dengan ritme seperti ini, lama kelamaan anak akan terbiasa dan bisa bilang sendiri kalau mau BAK atau BAB.
3. Untuk malam hari juga harus dibiasakan ga ngompol di kasur.
Sebelum tidur, sounding ke anak agar bangun kalau mau pips. Saat tengah malam anak kebangun nangis (yang wajar) biasanya antara mau minta nyusu atau mau BAK. Mulai dengan mengajaknya ke toilet terlebih dahulu dan tawarkan untuk pips.
Cara-cara tersebut sudah saya praktekkan ke anak saya sejak berumur 1,5tahun. Dan sampai sekarang usia 26bulan anak saya masih konsisten pips tengah malam (sekitar jam 23.00-01.00) dan sebelum subuh.
Setelah terbangun untuk pips langsung bisa dilanjut tidur lagi. Jadi kebangun malam hanya untuk ke toilet karena dari awal menyapih anak saya tidak mau minum apalagi ngemil di tengah malam.


Ok de, demikian sekelumit cara yang bisa dipakai untuk memulai toilet training ke anak.
Semoga bisa bermanfaat dan lingkungan kita bisa lebih terjaga kebersihannya agar tidak terkena dampak banjir.
Wassalam


28 komentar:

  1. Kadang suka elus dada jg mba.. Anak2 ud beser.. Baru deh bilang mao pipis.. 😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabarin dlu aja mba, sambil diingatkan untuk pipis ke toilet 😊

      Hapus
  2. Waaah ibu dan anaknya kereeeen (prok prok prok) makasih tipsnya mba ivaaa, sangat bermanfaaat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba tiara ini klo komentar slalu bkin saya senyum2 sendiri, makasih ya mba...

      Hapus
  3. Toilet training ini harus penuh kesabaran banget yah. Apalagi kalau lagi musim hujan gini. pernah pengalaman saat keponakan lagi toilet training, dalam 1 hari bisa beberapa kali ngompol ditempat berbeda hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya begitulah mba, kita yang dah dewasa aja klo dingin2 juga jadi sering ke toilet, makanya anak2 jga kudu lebih sering di tawarin ke toilet jga

      Hapus
  4. Barakallah Mba Ivaaa
    Salam buat anak2nyaa, semoga jd anak sholeh-sholehah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, tpi anak saya baru 1 cowok ni mba 🤭

      Hapus
  5. Kalo pengalaman aku, klo anaknya emg mau lepas popok,jadi lebih mudah ngjaiarin toilet trainingnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, klo pake diapers terusan jdi kita ga akan tau ritme waktu buang air nya

      Hapus
  6. Luarbiasa mba... dengan pake clodi.. sudah bantu bumi mengurangi sampah diaper

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mba, sayangnya anak saya dlu pake clodi ga nyaman krna tebel bgt kan ya

      Hapus
  7. Terima kasih mba sharing nya, saya rencana mau toilet training saat anak sudaj bs duduk mandiri. Semoga berhasil seperti mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 mba, moga lancar ya, mulai dari anak bangun tidur dlu aja

      Hapus
  8. Masih ada peer 1 anak bungsu ni mba.. smoga berhasil...

    BalasHapus
  9. Alhamdulillah sudah melewati drama toilet training si abang, yg harus siap mental justru mamanya krn harus sabar melatihnya. Thanks sharingnya mba

    BalasHapus
  10. Alhamdulillah, makasih tipsnya, semoga bisa segera saya praktekan. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, semoga Allah beri kemudahan ya Mba

      Hapus
  11. Wadaaaw anak saya udah 21 bulan belum saya mulai trainingnya.... Kayaknya kudu mulai skrg ya mbaa, semoga saya bisa kuat wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, emak2 kudu kuat utk contoh anaknya mba, segera dicoba ya mba

      Hapus
  12. Masyaallah barakallah mba sharingnyaa, pas banget ni saya juga lagi on going TT hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, smoga lancar dan berhasil ya mba

      Hapus
  13. Waaah..kebetulan bgt aanak saya 2th 2bln sudah lulus dr yang namanya diapers. Dan bener2 meskipun dipakein kl mah tidur malam, tetep kl mau BAK atau BAB minta ke kamar mandi. Jadi kemarin pas saya sempet tumbang..pengen istirahat, gak bisa istirahat karena dia kebetulan lg sering pipis😁

    BalasHapus
  14. MasyaAllah mba... perjuangannya mantabh... jadi keinget anak2 juga waktu kecilnya pake diapers sekali pakai cuma saat pergi, soalnya lada alergi...

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung, dengan senang hati menerima masukan saran dan komentar Anda 😊🙏