ivacwicha-header

Merancang Kurikulum Anak Usia Dini

Konten [Tampil]


Merancang kurikulum anak usia dini tak serumit yang dibayangkan lho Moms. Kurikulum belajar anak di rumah tidak perlu sedetail kurikulum pendidikan formal. Belajarnya pun dilakukan dengan cara bermain yang menyenangkan. Tentunya disesuaikan dengan usia, minat, dan juga tingkat kemampuan si Kecil.

Sejak bayi lahir, Moms sudah bisa melakukan beberapa stimulasi untuk melatih kemampuannya. Namun harus dilakukan dengan sangat hati-hati, agar tidak terjadi over stimulus ke anak. Jika anak terlalu banyak distimulasi, maka anak akan mengalami kebingungan serta kewalahan atas apa yang diterimanya.

Sebagai orang tua, pasti kita ingin mengoptimalkan periode emas anak. Dengan memberikan stimulasi-stimulasi yang tepat untuk membantu tumbuh kembang si Kecil semakin optimal. Setelah memasuki usia 2 tahun, anak sudah makin cakap dalam berbicara dan rasa ingin tahunya pun semakin tinggi. Menjadi waktu yang pas untuk Moms memberikan berbagai kegiatan bermain yang seru tapi juga syarat akan makna.

Melalui permainan itulah Moms bisa mengajarkan banyak hal ke anak. Selain itu juga bisa sekaligus melatih berbagai kemampuan anak, seperti latihan dasar menulis atau prereading. Dengan merancang suatu kurikulum bermain untuk anak usia dini, Moms jadi lebih mudah untuk mengetahui apa minat dan bakat si Kecil.

Jadi akan semakin mudah untuk Moms untuk mengasah dan mengoptimalkan kemampuan anak, dan anak pun lebih enjoy dan menikmati apa yang diajarkan padanya. 

Pertimbangan dalam Merancang Kurikulum Anak Usia Dini

Dalam memberikan aktifitas bermain bermakna untuk si Kecil, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan agar dalam penyusunan kurikulum anak akan lebih tepat dan sesuai dengan kebutuhan anak.

1. Mengacu pada STPPA (Standar Tingkat Pencapaian Perkembangan Anak)

Pasti Moms semua sudah tau kan tentang STPPA? Standar Tingkat Pencapaian Perkembangan Anak ini bisa menjadi acuan Moms untuk merancang kurikulum untuk anak. Didalamnya ada berbagai milestone yang akan dialami oleh anak. Nah tugas Moms nih untuk membantu anak mencapai milestone tersebut, melalui stimulasi kegiatan yang menyenangkan.

2. Sesuaikan dengan minat dan kemampuan anak

Dari STPPA di atas, yang bisa Moms jadikan pertimbangan selanjutnya adalah minat dan tingkat kemampuan anak itu sendiri. Moms bisa observasi dari keseharian si Kecil untuk mengetahui apa minat dan hal yang disukai anak pada saat itu. Sebelumnya aku sudah tulis lengkap tentang bagaimana Mengenali dan Mengoptimalkan Bakat Anak.

3. Menggunakan bahan ajar yang menyenangkan

Hal penting berikutnya adalah media yang digunakan dalam memberikan stimulasi ke anak. Dengan memberikan permainan yang menyenangkan yang sesuai dengan minat anak di atas maka anak akan tertarik dan enjoy saat belajar dengan Moms. Bahkan anak tidak akan menyadari bahwa ternyata dirinya sedang belajar.

4. Waktu pelaksanaan yang fleksible

Lebih baik sebentar tapi rutin setiap hari, daripada Moms langsung memberikan stimulasi berjam-jam dalam satu waktu. Karena anak-anak balita itu rentang fokusnya hanya bisa hitungan menit Moms. Jadi sangat mudah bosan dan ingin bergerak kesana-kemari. Jadi jangan paksakan anak untuk bisa duduk diam selama lebih dari 15 menit, karena justru membuat anak tidak nyaman dan cranky.

5. Fokus pada proses, bukan hasil

Dalam memberikan stimulasi-stimulasi kepada anak, pasti dalam prosesnya tidak akan semulus apa yang kita bayangkan. Oleh karena itu, untuk permulaan jangan memasang ekspektasi tinggi pada anak untuk langsung bisa atau mengikuti arahan kita. 

Jadi biarkan anak mempelajari dan dan terbiasa terlebih dahulu dengan konsep bermain yang terstruktur. Lalu, kunci utamanya ada pada Moms sendiri yaa. Harus ada niat besar serta konsistensi dalam menjalankan aktfitas bermain bermakna bersama si Kecil di rumah.

6. Lakukan evaluasi

Setelah berbagai percobaan yang dilakukan secara rutin, pasti Moms akan mengetahui dimana kekurangan dan kelebihan yang aa pada diri anak. Lakukan pencatatan singkat sebagai evaluasi agar lebih mudah dalam menyusun materi atau ide bermain untuk anak selanjutnya.

Jadi, kurikulum anak usia dini ini dirancang berdasarkan personal anak ya Moms dengan target atau goals yang sesuai dengan STPPA. Bukan serta merta mengikuti keinginan dan harapan pribadi orang tuannya.

Nah berikutnya, materi atau hal apa saja sih yang perlu diajarkan ke anak? Pada dasarnya tidak ada patokan khusus ya Moms. Tergantung value dan goals dari masing-masing keluarga. Setidaknya ada beberapa hal penting yang bisa diajarkan ke anak sejak usia dini.

Akidah

Hal dasar yang paling utama untuk diajarkan ke anak adalah mengenai siapa Tuhannya dan bagaimana agamanya. Moms bisa ajarkan dari hal yang paling dasar dengan cara yang sederhana seperti melalui baca buku, storry telling, dan juga tanya jawab. 

Fisik

Kemampuan fisik anak mulai dari motorik kasar maupun motorik halus. Mulai dari sensory play untuk melatik motorik halusnya, Moms juga bisa mengajak anak untuk berolahraga untuk melatih fisik si Kecil. Seperti bermain bola, bersepeda, dan aktifitas di luar lainnya. Bermain di alam terbuka punya banyak manfaat lain untuk perkembangan anak lho Moms.

Kognitif

Kemampuan dalam daya pikir dan logika anak dapat dilatih sejak dini. Melalui permainan sederhana untuk malatih kemampuan anak seperti bermain puzzle, menyusun balok, dan lain sebagainya.

Seni 

Bermain bebas bisa juga dilakukan untuk melatih kemampuan seni anak. Biarkan anak bebas berimajinasi saat menggambar atau melukis. Dengan begitu anak akan lebih kreatif dan juga percaya diri dengan kemampuan dirinya.


Iva C Wicha
Parenting Enthusiast, Happy to share #FunLearning idea for Kids on my Instagram, Email: ivacwicha@gmail.com

Related Posts

Posting Komentar